MAYAT WANITA PENZINA DIPENUHI LINTAH KETIKA DIKEBUMIKAN-KISAH BENAR

 |cerita azab seseorang isteri yang sukai berzin3 (s3x) dengan lelaki lain, cerita ini diambil dari cerita benar yang dikisahkan pada penulis oleh Bomoh Ahli Rawatan Sakit Cinta, En. 

Idris Zakaria yang saat ini menetap di Kampung Tasik Berangan, Pasir Mas, Kelantan. Saat ini beliau bergiat cergas berikhtiar mengubati permasalahan rumah tangga serta permasalahan cinta tak kesampaian, memperoleh cerita ini dari kes-kes yang sudah diadukan kepadanya. Mudah-mudahan kita memperoleh faedah serta pengajaran darinya.

Dalam saya menjaga seseorang pesakit, saya sudah dikhabarkan satu cerita tragis tentang seseorang isteri curang. Jamilah isteri pada Husin masihlah jelita meskipun sudah beranak pinak. Beliau pintar bergaya, bertudung litup, berkulit putih serta mempunyai bentuk tubuh yang menarik. Jamilah memperoleh sumber kewangan lewat cara berniaga kecil-kecilan iaitu dengan jual beras seludup dari Thailand untuk menolong suami yang saat itu cuma seseorang petani di kampung.
Saat itu aktivitas penyeludupan beras tak dikawal oleh kerajaan seperti saat ini jadi ramai beberapa wanita melibatkan diri dengan berniaga beras seludup dari Thailand. Pendapatan hasil penjualan beras seludup tak seberapa cuma bisa menyimpan hidup sepanjang hari sahaja. Terang En. Idris.

Suami Jamilah Husin berusia 50an (bukanlah nama sebenar) merestui pekerjaan isterinya itu. Husin juga terlihat tak selincah isterinya, beliau berjiwa lembut serta menurut apa sahaja kata isterinya tanpa ada banyak bantahan. Makin lama fungsi Husin sebagai ketua keluarga makin sirna dek ketidaktegasan dianya pada Jamilah yang makin bebas kesana ke mari.

Husin baik serta jujur orangnya serta sedikit perangai. Jamilah keluar masuk tempat tinggal serta lakukan pekerjaan terkadang pulang melalui malam bahkan juga juga pernah tak pulang untuk satu hari dua tak jadi permasalahan pada Husin. Husin yakin bakal apa yang Jamilah kerjakan untuk mencari wang serta membela nasib keluarganya.

Ramai wanita sekitaran kampung Jamilah lakukan pekerjaan jual beras seludup tetapi ianya sekedar hanya bisa menyara kehidupan ala kandungan sahaja. Berbeza dengan Jamilah yang memperlihatkan sedikit elegan dengan gelang serta rantai emas yang banyak pada badannya. Ramai orang mempertikai bakal keunggulan Jamilah memperlihatkan elegan sebegitu. Jadi ada sebagian orang yang menginginkan tahu bagaimana dia bekerja, sedang ramai juga yang lakukan pekerjaan sama tetapi tak semewah Jamilah.

Sejak itu banyak mata yang mengintip tiap-tiap gerakan Jamilah tanpa ada disedarinya. Pada awal mulanya rahsia Jamilah terbongkar saat pihak Imigresen Thailand bikin kontrol di sempadan jadi tertangkap sebagian orang yang cuba menyeludup masuk beras dari Thailand termasuklah Jamilah ditahan sama saat itu.

Tetapi sesudah sebagian jam lalu terlihat Jamilah dilepaskan oleh seseorang pegawai kastam Thailand dengan muka yang senyum serta beras seludupnya juga selamat dibawa balik ke Malaysia. Sebagian orang lain yang menyeludup masuk beras sangat terpaksa membayar denda serta beras sangat terpaksa dirampas Sikap tak senang hati rakan-rakan penyeludup lain mula membuak-buak kenapa Jamilah lepas sedang mereka terima nasib demikian sebaliknya. Jadi siasatan di buat oleh sebagian orang yg tidak senang hati sehubungan. Jadi disuatu hari mereka memperoleh tahu rupa-rupanya Jamilah sudah memberi rasuah dengan Pegawai Kastam Thailand sehubungan dengan meniduri dianya.

, sans-serif; font-size: 15px; font-stretch: inherit; font-style: inherit; font-variant: inherit; font-weight: inherit; line-height: 27.9px; margin: 0px; padding: 0px; vertical-align: baseline;”>Jadi rasuah itu bukanlah sekali dua bahkan juga sudah banyak kali berlaku setiap saat tak bisa membolosi diri ditahan Kastam Thailand di sempadan. Selang beberapa saat bisa lagi berita menyampaikan Jamilah juga bikin perniagaan sambilan saat ada di Thailand. Rupa-rupanya Jamilah memperdagangkan badannya sebagai pelacur dengan lelaki Thailand. Jadi bisa saja Jamilah dapat beli emas yang banyak.

Jadi ramai
dikisahkan bakal cerita Jamilah yang sedemikian rupa, orang ramai tak hairan dengan kemewahan
yang Jamilah punyai jadi dicemuhi serta dilihat jijik terhadapnya oleh orang kampung dan orang-orang setempat. Tergamak Jamilah lakukan perkara terkutuk sedemikian hanya mencari sedikit kemewahan. Husin sudah diberitahu tanda-tanda isterinya itu tetapi Husin tak yakin cerita sedemikian serta bikin tidak paham sahaja

Husin yang telah melalui 50an mungkin saja juga tak segagah dulu lagi pada saat Jamilah berumur melalui 40an masihlah bernafsu bisa saja ianya satu perlakuan yang tertekan selain ketertarikan pada wang. Husin cuma berserah pada Allah, akan menuduh isterinya curang beliau tak memiliki cukup bukti serta tak lihat dengan mata kepala sendiri.


Selang satu tahun lebih lalu Jamilah terserang sakit kepala lantas demam serta jatuh sakit. Semakin hari semakin teruk sakit Jamilah. Selang sebagian minggu lalu Jamilah alami nazak yang teruk. Pada hari sakaratul maut Jamilah disebutkan menyalak seperti anjing untuk sekian kali kurang dari pada sepuluh salakan sebelumnya nyawanya habis. Jamilah habis nyawa dalam kondisi menyedihkan matanya terbeliak pada saat lidahnya terjelir. Pakar keluarga yang berkumpul ikut terasa pelik bakal tingkah laku Jamilah menyalak sebelumnya hembuskan nafas paling akhir serta mati dalam keadaaan yang sebegitu.


Upacara kematian seperti umum orang kampung kerjakan untuk menyempurnakan jenazah Jamilah. Sesudah dikafankan liang lahad disukat serta digali tibalah saat untuk dikebumikan. Sebagus sahaja jenazah Jamilah dimasukkan ke liang lahad mendadak dijumpai panjang liang lahad itu tak memenuhi untuk menaruh mayatnya. Mayat Jamilah diukur awal mulanya serta liang lahad di panjang sekali lagi tetapi masihlah kurang panjang lagi. Diulangi kali ketiga dipanjangkan lagi liang lahad itu juga demikian halnya masihlah kurang panjang. Satu peristiwa mengagumkan sudah berlaku mayat Jamilah disimpan demikian tanpa ada memanjangkan lagi liang lahadnya.


Sesudah semuanya keluarga pulang ke tempat tinggal tiba saat untuk Husin bikin sijil kematian Jamilah pada hari itu juga. Apabila disuruh kad inginalan dari pada anak perempuannya kata anaknya itu, Allah, abah pada saat mengkafankan mayat ibu saya terdapat kad inginalan atas jenazah mak, berarti kad inginalan itu ada berbarengan mayat mak dalam pendam Husin agak terganggu memarahi anak perempuannya itu tetapi sangat terpaksa memanggil penggali pendam di situ supaya menggali kembali liang lahad pendam arwah Jamilah yang baru sebagian jam dikebumikan tadi.


Jadi pendam itu digali awal mulanya, alangkah terkejutnya sebagian orang yang mengikut Husin termasuk juga diri saya sendiri lihat mayat Jamilah sudah didatangi sebagian ekor ulat seperti lintah tetapi bertaring menggigit badan mayat Jamilah. Husin mengenepikan sebagian ekor ulat itu sekian kali tetapi ulat yang sama itu kembali pada tempat asal dimana ianya menggigit badan mayat Jamilah tadi. Peristiwa itu sangat pelik sekali.

Kemudian mayat Jamilah sangat terpaksa dipusingkan supaya tangan bisa diseluk kedalam bungkusan kain kafannya untuk memperoleh kad pengenalannya. Dalam mengiringkan mayat Jamilah itu sekali lagi kejutan berlaku. Ada beribu-ribu ekor ulat seperti lintah bertaring itu ada dibawah mayat Jamilah. Selekasnya kami menimbusnya kembali sesudah berjaya memperoleh kad pengenalannya itu.


Saya tidak bisa memikirkan bakal apakah rahsia sesungguhnya peristiwa yang Allah pertunjukkan sebegitu. Tetapi saya merasa agak seram serta insaf apabila lihat peristiwa aneh sebegitu buat pertama kalinya dalam peristiwa hidup saya. Didunia lagi Allah telah tunjukkan azabnya apatah lagi diakhirat nantinya.


Saya bisa memberi gambaran atas peristiwa demikian bahawa kita manusia tak bisa lari dari pada azab pembalasan bila lakukan salah yang besar atau dosa yang besar. Untuk isteri-isteri tentukan iman, janganlah berlaku curang pada suami kita nescaya dosanya sangatlah besar.


Dosa berzin4 telah cukup besar tak tertanggung untuk yang masihlah bujang, apatah lagi wanita yang bergelar isteri lakukan zin4. Nauzubillahhanya Allah sahaja yang tahu bakal azabnya nantinya.

Didunia lagi telah Allah perlihatkan jadi keduanya sama kita ambillah iktibarnya agar ianya tak berulang lagi dimasa hadapan pada diri kita atau keluarga kita, minta disisihkan Allah

Suamiku Seorang Yang Amat Baik Tapi Disebabkan Satu SEBAB, Aku TERLANJUR Dengan Rakan Sekerja !!!

Sekalipun sudah berusia awal 30-an, dengan tubuh badan yang kecil, sekalipun punya anak tiga orang, ramai rakan-rakan khususnya golongan lelaki yang tidak mempercayai saya sudah ada anak di sekolah rendah.

Suamiku Seorang Yang Amat Baik Tapi Disebabkan Satu SEBAB, Aku TERLANJUR Dengan Rakan Sekerja !!! | Saya punya anak tiga. Jodoh saya dan suami diaturkan oleh keluarga namun sebagai anak sulung yang jarang membantah apa yang mak ayah utarakan, saya mengikut saja kehendak mereka. Lagi pun ketika itu, saya tidak punya siapa-siapa kerana pernah putus tunang sebelum ini.

cur

Sekalipun sudah berusia awal 30-an, dengan tubuh badan yang kecil, sekalipun punya anak tiga orang, ramai rakan-rakan khususnya golongan lelaki yang tidak mempercayai saya sudah ada anak di sekolah rendah. Mungkin itulah kelebihan saya selain saya akui punya raut wajah menarik.

Apa yang ingin saya kongsikan ini mungkin berat untuk diluahkan. Seolah-olah membuka pekung sendiri ditambah rasa malu dengan segala perbuatan yang telah saya lakukan. Demi Allah, sebagai hamba Allah bersifat lemah, saya mungkin tersalah langkah namun saya tidak pernah berniat untuk terus menjadi seorang hamba yang berdosa. Dek kerana itulah saya memohon pandangan kerana saya mahu mencari kekuatan diri.

Untuk makluman, suami seorang yang baik. Tiada cacat celanya bahkan hubungannya dengan masyarakat juga bagus. Dia disayangi oleh ahli keluarga saya kerana dia ringan tangan bahkan bermulut ramah. Pendek kata dia disenangi semua orang. Sebagai isteri, ada kurang dan ada lebihnya suami di mata saya. Dia memang baik dan saya akui itu tetapi kurangnya kerana suami tidak pernah memuaskan saya di tempat tidur.

Sukar untuk saya kongsikan hal ini kerana kata orang, berdosa saya sebagai isteri kerana membocorkannya kepada khalayak ramai. Namun saya minta Allah ampunkan dosa saya kerana saya sekadar inginkan penjelasan.

Sepanjang perkahwinan, saya tidak pernah tahu apa itu klimaks dan bagaimana rasanya. Hubungan kami berlangsung sangat sekejap kerana suami akan melepaskan begitu sahaja. Pernah saya berbincang dengan suami dan dia juga sudah berusaha tetapi malangnya keadaan tetap saya. Lama kelamaan saya menjadi bosan dan kalau dia mengkehendaki, saya akan menerimanya dan tidak pernah berkata apa-apa lagi. Dia selalu memuji saya cantik, bentuk badan saya menarik namun dia hanya menyentuh bahagian ‘bawah’ saya tanpa melakukan pemanasan.

Dosa saya bermula apabila saya mengenali rakan dari pejabat sebelah. Kebetulan bila keluar makan dengan kawan, kami selalu terserempak dengannya. Mula-mula hanya senyuman dan akhirnya bertegur sapa. Lama-kelamaan saya dan dia berkawan baik dan kawan sekerja saya tidak tahu pun hal ini. Dia seorang lelaki bujang namun keluarganya agak berada. Dia tinggal di sebuah kondominium seorang diri. Banyak kali dia bertanyakan, adakah benar saya isteri orang dan punya anak tiga kerana katanya wajah saya masih comel dan tidak menunjukkan saya sudah punya anak di sekolah rendah.

Jujurnya dia memang pandai mengambil hati dan saya sering tertawan dengan pujiannya. Dia juga banyak memberikan saya hadiah, katanya kalau saya bujang, dia sudah menghantar rombongan meminang. Katanya dia tak mampu lupakan saya bahkan katanya kalau saya diceraikan suami, dia akan ambil saya jadi isterinya yang sah selepas habis eddah.

Pernah sekali saya menipu suami memberitahu yang saya kerja lebih masa tetapi sebenarnya saya mengikut teman lelaki balik ke kondominiumnya. Memang tampak gaya mewahnya dan petang itu, berlaku hubungan intim antara saya dan dirinya. Demi Allah, buat pertama kali, barulah saya tahu apa itu erti klimaks dan apa itu kepuasan yang sebenarnya yang selama ini tidak pernah saya rasai.

Sungguh saya tidak menyangka, sekalipun dia orang bujang tetapi dari caranya melayan saya, dia seolah pakar. Saya memang tewas dengan nafsu dunia dan setiap kali suami mengajak tidur, saya turutkan sahaja biarpun tidak pernah merasai nikmatnya.

Saya pernah bertanya suami, andai suatu hari nanti kami berpisah, adakah dia redha. Jawapan suami, dia sayangkan saya dunia akhirat dan hanya maut akan pisahkan kami. Dia tak sanggup kehilangan saya dan katanya kalau boleh biarlah dia yang mati dahulu dari saya mati! Jawapan suami buat saya terkedu kerana saya tidak menyangka sebegitu sekali dia menyayangi saya.

Apa yang harus saya buat? Dengan teman lelaki, adakalanya saya ada bergaduh kerana semasa kami keluar berdua, mulutnya tak putus menyebut tentang wanita yang lalu lalang di hadapannya. Adakalanya saya terfikir, kalau benar kami berkahwin, adakah dia seorang lelaki yang setia? Adakah dia tidak mata keranjang? Dan adakah dia mahu menerima saya sebagai janda anak tiga? Banyak saya fikirkan dan dilema ini buat saya benar-benar terkeliru! Antara suami dan teman lelaki, apa pilihan yang terbaik untuk saya, bantulah saya! Sumber: Mingguan Wanita